Minggu, 02 Oktober 2016

Berhentilah mengeluh
Mengeluh perih, ketika kamu bahkan tak tahu mana yang terluka
Atau bahkan terluka karena apa
Karena siapa…

Mengeluh tersakiti, bahkan kamu tak tahu apa yang menyakiti
Entah memang ada yang menyakiti
Atau kamu yang menyakiti dirimu sendiri

Kadangkala aku pun tersesat dalam jalan pikiranku sendiri. Berapa lama kemudian menyusuri jalan yang sama dan berujung kebuntuan yang sama pula. Lalu jatuh lagi, merasa sepi
, lalu merasakan bengal di mata. Begitu terus berulang-ulang. Abstrak.

Tapi bahkan ketika semuanya terjadi. Aku masih saja berkutat dengan ketidakjelasan dan ketidakyakinan ini. menyeretku pada sebongkah kerinduan teramat dalam yang membunuhku.

Sabtu, 17 September 2016

.           Aku melebur, bersama partikel rindu yang tiap detiknya menggumpal semakin besar
Merindu
Merindu dinginnya air sukasari
Merindu sorakan dan lambaian anak-anak yang begitu bersemangat ketika kita lewat
Aku merindu
Rindu senyum miris kita karena berhamburan ke lapangan belakang, dikerjai langit
Langit atas rumah pak kadus yang mendung, gerimis, lalu cerah lagi
Merindu ketukan jendela di pagi hari
Merindu omelan sayang ibu di setiap jam makan
Merindu lelucon spontan yang tercipta, candaan tidak jelas, dan tawa lepas yang sulit terhenti
Rindu menitip belanjaan dan seblak yang selalu melar ketika dimakan
Rindu memasak dan dimasakkan dikala lapar
Rindu makan ayam bakar bersama beralaskan daun pisang
Rindu mie instan dalam panci dan seduhan kopi kita di tengah malam
Dan tentu saja. Merindu pada makhluk-makhluk kelompok yang luar biasa unik
 Rindu bahu diana yang sender-able
Pelukan tina yang menghangatkan
Ceplosan quenna yang selalu membuat ramai
Rindu “i love you” dari berbagai bahasanya fika
Rindu bully-an dari hasil stalkingannya kiki
Rindu tarian Mr. Bean nya nuril
Rindu nyanyian ngasalnya david
Rindu gombalan gagalnya nico
Dan Rindu senyum malu di muka bunder dan polosnya viqi yang berubah merah kala nama seseorang disebut
Aku..
Rindu kebersamaan kita disana
Rindu..
Aku rindu kita, teman
Tidak apa apa kan?

Tengah malam ini mood ku sedang ingin mampir sekedar menggelitik sarang laba-laba yang sudah berada si sudut-sudut blog ini. Halo semua, kalian apa kabar? semoga baik semua yaa.
hmmm cerita apa ya? okay cerita tentang pengalaman kkn ku saja kali ya, tapi di postingan selanjutnya. Kalau cerita cinta sih, aku sendiri bosan bahas itu. Ngga ada ujungnya. Suka sama suka, tapi jauh ga ketolongan, disukain sama yang deket, akunya yang ga sreg. ugh sometimes i feel tired, but i still waiting for the happy ending. mungkin temen-temen mau doain aku? hihihi okay just forget it. jadi curcol kan.. kan -,-"

Selasa, 12 April 2016

Di suatu Jumat pada bulan september 2015 
Aku tidak bisa berjanji. Siapalah yang bisa mengubah segumpal hati? Bahkan kau sendiri pun tidak memiliki kuasa untuk melakukannya. Bukankah begitu? Setidaknya aku mengucapkan insyaallah. Urusan perasaan tidak semudah membalikkan telapak tangan, perlu waktu untuk mengendalikannya. Waktu yang tidak seorangpun manusia di muka bumi ini tahu kapan perubahan dalam hatinya akan terjadi.
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Popular Posts